Cabutan ketiak di Majlis ini lebih baik

Cabutan ketiak di Majlis ini lebih baik ..

 

ولما دخل سليمان بن مهران الأعمش البصرة؛ نظر إلى قاص يقص في المسجد، فقال: حدثنا الأعمش عن أبي إسحاق، وحدثنا الأعمش عن أبي وائل 

قال: ” فتوسط الأعمش الحلقة، ورفع يديه، وجعل ينتف شعر إبطيه! فقال له القاص: يا شيخ! ألا تستحي؟ نحن في علم وأنت تفعل هذا؟! فقال الأعمش: الذي أنا فيه خير من الذي أنت فيه. قال: كيف ذلك؟ قال: لأني في سنة وأنت في كذب، أنا الأعمش، وما حدثتك مما تقول شيئا! !

فلما سمع الناس ذكر الأعمش؛ انفضوا عن القاص، واجتمعوا حوله، وقالوا: حدثنا يا أبا محمد! 

 

Ketika Sulaimān bin Mihrān al-A’masy masuk ke Negeri Bashrah, ia melihat ada seorang tukang cerita yang sedang bercerita di dalam masjid, Tukang cerita tersebut berkata, “al-A’masy menyampaikan kepadaku dari Abu Ishāq, dan al-A’masy menyampaikan kepadaku dari Abu Wāil …”

 

Maka al-A’masy pun beralih ke tengah halaqah, dan mengangkat tangannya, lalu mencabut bulu ketiaknya (di tengah-tengah halaqah tersebut).

 

Tukang cerita tersebut pun berkata kepada al-A’masy (dan ia tidak tahu bahwa orang itu adalah al-A’masy), “Yaa Syaikh !!, Apakah engkau tidak malu ?!, Kami sedang berada di dalam majelis ilmu, lalu engkau melakukan hal demikian (mencabut bulu ketiak) ?!”

 

Maka al-A’masy pun mengatakan, “Apa yang aku lakukan ini jauh lebih baik daripada apa yang kau lakukan tersebut !!”

 

Tukang cerita itu bertanya, “Bagaimana bisa?”,

 

Al-A’masy menjawab, “Karena aku sedang mengamalkan sunnah, sedangkan engkau sedang berdusta, aku ini adalah al-A’masy, dan aku tidak pernah menyampaikan apa-apa kepadamu sebagaimana yang engkau katakan tadi..!!”

 

Ketika manusia mendengar al-A’masy, manusia pun berpaling dari tukang cerita tersebut, dan berkumpul mengelilingi al-A’masy, mereka pun berkata, “Sampaikan kepada kami (sebuah hadits) wahai Abū Muhammad !”

 

[Al-Hawādits wal Bida’, hl. 111-112]

Oleh : Nur Muhammad Iskandar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: